Jumat, 06 April 2018 – Paroki Santa Maria Bunda Penasihat Baik – Wates, Kulon Progo, Yogyakarta

Jumat, 06 April 2018

Jumat, 06 April 2018
by

Percikan Nas
Jumat, 06 April 2018
HARI JUMAT dalam OKTAF PASKAH
warna liturgi Putih

Bacaan-bacaan:
Kis. 4:1-12; Mzm. 118:1-2,4,22-24,25-27a; Yoh. 21:1-14. BcO Kis. 3:12-4:4.

Nas Injil:
1 Kemudian Yesus menampakkan diri lagi kepada murid-murid-Nya di pantai danau Tiberias dan Ia menampakkan diri sebagai berikut. 2 Di pantai itu berkumpul Simon Petrus, Tomas yang disebut Didimus, Natanael dari Kana yang di Galilea, anak-anak Zebedeus dan dua orang murid-Nya yang lain. 3 Kata Simon Petrus kepada mereka: “Aku pergi menangkap ikan.” Kata mereka kepadanya: “Kami pergi juga dengan engkau.” Mereka berangkat lalu naik ke perahu, tetapi malam itu mereka tidak menangkap apa-apa. 4 Ketika hari mulai siang, Yesus berdiri di pantai; akan tetapi murid-murid itu tidak tahu, bahwa itu adalah Yesus. 5 Kata Yesus kepada mereka: “Hai anak-anak, adakah kamu mempunyai lauk-pauk?” Jawab mereka: “Tidak ada.” 6 Maka kata Yesus kepada mereka: “Tebarkanlah jalamu di sebelah kanan perahu, maka akan kamu peroleh.” Lalu mereka menebarkannya dan mereka tidak dapat menariknya lagi karena banyaknya ikan. 7 Maka murid yang dikasihi Yesus itu berkata kepada Petrus: “Itu Tuhan.” Ketika Petrus mendengar, bahwa itu adalah Tuhan, maka ia mengenakan pakaiannya, sebab ia tidak berpakaian, lalu terjun ke dalam danau. 8 Murid-murid yang lain datang dengan perahu karena mereka tidak jauh dari darat, hanya kira-kira dua ratus hasta saja dan mereka menghela jala yang penuh ikan itu. 9 Ketika mereka tiba di darat, mereka melihat api arang dan di atasnya ikan dan roti. 10 Kata Yesus kepada mereka: “Bawalah beberapa ikan, yang baru kamu tangkap itu.” 11 Simon Petrus naik ke perahu lalu menghela jala itu ke darat, penuh ikan-ikan besar: seratus lima puluh tiga ekor banyaknya, dan sungguhpun sebanyak itu, jala itu tidak koyak. 12 Kata Yesus kepada mereka: “Marilah dan sarapanlah.” Tidak ada di antara murid-murid itu yang berani bertanya kepada-Nya: “Siapakah Engkau?” Sebab mereka tahu, bahwa Ia adalah Tuhan. 13 Yesus maju ke depan, mengambil roti dan memberikannya kepada mereka, demikian juga ikan itu. 14 Itulah ketiga kalinya Yesus menampakkan diri kepada murid-murid-Nya sesudah Ia bangkit dari antara orang mati.

Percikan Nas
Makan ikan dan memecahkan roti menjadi tanda identitas Yesus. Setiap kali Ia melakukan itu para murid langsung mengenal bahwa itu adalah Tuhan. Tindakan khas ini menjadi ciri para murid mengenali-Nya.
Kita pun mempunyai ciri khas masing-masing. Ada banyak tanda yang membuat kita gampang dikenal sebagai orang katolik. Contohnya tanda salib, rosario, patung korpus, sapaan ‘berkah Dalem’. Kalau ke gereja biasa bawa madah bhakti, puji syukur atau kidung adi. Kekhasan ini menjadi ciri orang katolik.
Namun kekhasan ini mesti mempunyai makna. Tindakan Yesus makan ikan dan roti berarti pada pemberian diri-Nya kepada para murid. Tanda dan kekhasan kita tadi (dan masih banyak hal lain lagi) mempunyai makna apa bagi kita? Kalau kita mengucapkan salam “berkah Dalem” apa artinya?

Doa:
Tuhan semoga aku peka akan kekhasan-Mu dalam hidupku. Semoga aku pun rajin menemukan arti dari simbol-simbol imanku kepada-Mu. Dalam kuasa-Mu hidup ini berarti. Amin.

(goeng)

share

Recommended Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: